UKGC Mengatakan Masalah Tingkat Perjudian di Negara Turun menjadi 0,2%

Daniel Williams

Badan pengawas perjudian Inggris baru-baru ini mengungkapkan bahwa masalah tingkat perjudian di negara itu tetap rendah, di 0,2%. Tingkat dikutip didasarkan pada survei terbaru pengawas yang diadakan di antara 4.018 penduduk setempat.

Survei terbaru Komisi Perjudian Inggris (UKGC) diadakan di telepon, dengan responden ditanyai tentang kebiasaan judi mereka. Sejalan dengan Indeks Keparahan Perjudian Masalah (PGSI), regulator mengajukan tiga pertanyaan kepada penduduk lokal yang berpartisipasi dalam penelitian, dengan pertanyaan terkait dengan kebiasaan mereka berjudi.

Responden diminta untuk memberikan rincian lebih lanjut tentang perjudian mereka dalam 12 bulan terakhir.

Berdasarkan hasil penelitian, Komisi menyimpulkan bahwa hanya 0,2% penjudi Inggris yang benar-benar terkena beberapa konsekuensi negatif yang terkait dengan perjudian. Angka yang dikutip adalah 2 kali lebih rendah dari apa yang ditunjukkan oleh hasil penelitian yang diadakan pada tahun 2021. Tahun lalu, penelitian UKGC menunjukkan bahwa masalah tingkat perjudian di negara itu pada saat itu adalah 0,4%.

Menurut data yang disediakan oleh UKGC, penjudi pria lebih mungkin mengalami kerugian terkait perjudian. Survei menunjukkan bahwa 0,3% penjudi pria dianggap berisiko terjerat judi, sedangkan tingkat kecanduan judi di kalangan penjudi wanita hanya 0,1%.

Jumlah Pecandu Judi Terbesar yang Terdaftar di Kelompok Usia 16-24

Survei UKGC terbaru menunjukkan bahwa masalah tingkat perjudian adalah yang terbesar di antara pemain muda antara 16 dan 24 tahun – 0,8% – dengan angka yang lebih tinggi dari yang terdaftar pada tahun 2021. Tingkat kecanduan judi di antara pemain berusia 25-34 dan 35-44, masing-masing, 0,3% dan 0,2%, sementara tidak ada individu dari 600 petaruh berusia 55 hingga 64, yang mengambil bagian dalam survei, mengalami tanda-tanda bahaya terkait perjudian.

Komisi Perjudian melaporkan bahwa petaruh yang paling rajin adalah mereka yang berusia antara 45 dan 54 tahun. Hampir setengah dari mereka (49,1%) mengonfirmasi bahwa mereka berjudi dalam sebulan terakhir saat survei diadakan. Selain itu, 42,9% dari semua responden survei telah memasang tidak kurang dari satu taruhan dalam empat minggu terakhir.

Lebih dari seperempat dari semua responden (25,8%) memasang setidaknya satu taruhan online selama periode 4 minggu, dengan angka yang sekali lagi lebih tinggi di antara kelompok penjudi berusia antara 45 dan 54 tahun, dengan 33,2% dari mereka memiliki berjudi online. Juga, UKGC mengungkapkan bahwa 27,5% dari individu yang disurvei telah memasang taruhan dengan Lotere Nasional setidaknya sekali selama sebulan terakhir, menjadikannya jenis perjudian yang paling disukai saat itu.

Ketika datang ke Lotere Nasional, badan pengatur perjudian Inggris masih diharapkan untuk menyerahkan lisensi operasi NL kepada Allwyn, operator perjudian pilihannya yang akan mewarisi izin dari pendahulunya, Camelot. Operator Lotere Nasional yang berkuasa, bagaimanapun, tidak senang dengan keputusan UKGC dan memulai tindakan hukum terhadap pengawas, yang didukung oleh salah satu mitra paling berpengaruh, IGT.

Olivia Cole

Olivia Cole telah bekerja sebagai jurnalis selama beberapa tahun sekarang. Selama beberapa tahun terakhir dia telah terlibat dalam penulisan tentang sejumlah industri dan telah mengembangkan minat untuk pasar perjudian di Inggris.

Daniel Williams

Author: Steven Nelson