Liverpool mengejar Bellingham. Bagaimana jalannya?

Liverpool mengejar Bellingham.  Bagaimana jalannya?

Bukan rahasia lagi bahwa Liverpool berharap untuk merekrut gelandang Jude Bellingham dari Borussia Dortmund pada musim panas 2019. Pemain internasional Inggris berusia 19 tahun itu adalah target utama manajer Jurgen Klopp dan direktur olahraga Julian Ward pada 2023, menurut sumber, tetapi pergeseran pasir bentuk dan hasil tiba-tiba membuat perlombaan untuk mengontraknya untuk sekitar £ 100 juta jauh lebih menantang.

Liverpool telah membangun reputasi yang layak untuk menjadi inovatif dalam hal akuisisi pemain. Klub telah mampu mengamankan kesepakatan yang terjangkau untuk pemain seperti Mohamed Salah (£ 36,9 juta), Sadio Mane (£ 34 juta), dan Andy Robertson (£ 8 juta) serta menangkis saingan yang lebih kuat untuk menyelesaikan transfer yang lebih mahal untuk Virgil van Dijk (£75 juta) dan Alisson Becker (£66,8 juta). Sejak itu, masing-masing pemain itu penting bagi kesuksesan Liverpool di Inggris dan di seluruh Eropa. Namun, strategi jangka panjang Liverpool untuk mengisi kembali dan meningkatkan tim Klopp telah keluar jalur musim panas ini.

Ward diberi pujian karena bertindak cepat untuk mengalahkan Manchester United dengan pembelian £85 juta Darwin Nunez dari Benfica pada bulan Juni sebagai pengganti Mane setelah kepergiannya £27 juta ke Bayern Munich. Ward menggantikan Michael Edwards sebagai direktur olahraga pada akhir musim sebelumnya. Ketika Tottenham dan United menyatakan minatnya pada pemain internasional Kolombia Luis Diaz pada Januari, menjelang keinginan Liverpool untuk membelinya di musim panas, Ward dikreditkan dengan membantu mempercepat transfer £ 37 juta untuk pemain sayap Porto.

Spanduk Sportaza

Kekhawatiran Klopp tentang opsi lini tengahnya tidak diperhatikan sampai jam-jam terakhir jendela transfer musim panas ini, ketika, dengan cedera yang meningkat di departemen itu, kesepakatan pinjaman untuk pemain internasional Brasil Arthur Melo disepakati dengan Juventus. Namun, pergerakan Diaz dan Nunez, pada saat itu, dipandang sebagai Liverpool terus memimpin di pasar transfer dengan bertindak tegas untuk mengamankan target jangka panjang.

Sejak itu, Arthur hanya bermain sekali untuk tim utama, masuk sebagai pemain pengganti selama 13 menit saat kalah 4-1 dari Napoli di Liga Champions pada 7 September. Pekan lalu, Arthur berpartisipasi dalam Papa John’s Trophy untuk Liverpool U21. . Pemain berusia 26 tahun itu sudah menyerupai jenis akuisisi menit terakhir yang dilakukan Liverpool oleh pesaingnya yang kurang sukses dalam beberapa tahun terakhir.

Strategi Liverpool adalah meletakkan dasar untuk pindah pada tahun 2023 karena, dengan Dortmund kehilangan Erling Haaland musim panas ini sebagai akibat dari Manchester City mengaktifkan klausul rilis £ 51 juta striker produktif, tidak pernah ada peluang realistis bahwa klub Bundesliga juga akan melepas. Bellingham selama jendela transfer yang sama.

Spanduk Kasino JustBit.io

Masalahnya adalah, terlepas dari pengejaran empat kali lipat yang luar biasa, yang goyah hanya ketika mereka gagal di Liga Premier dan Liga Champions pada minggu terakhir musim, lini tengah Liverpool sudah mulai menunjukkan tanda-tanda membutuhkan bala bantuan musim lalu. Terlepas dari kesuksesan mereka baru-baru ini, gelandang utama Klopp terlalu tua atau terlalu rentan terhadap cedera untuk bertahan di masa depan. Terlepas dari Fabinho yang berusia 28 tahun, alternatif lini tengah Liverpool tidak ada.

Thiago Alcantara (31) dan Alex Oxlade-Chamberlain (31) juga mengalami cedera musim ini, begitu pula kapten Jordan Henderson, yang berusia 32 tahun. (29). Meskipun berusia 36 tahun dan mantan pemain internasional Inggris, James Milner memiliki catatan kebugaran yang mengesankan. Curtis Jones (21) dan Naby Keita (27) belum tersedia secara konsisten karena masalah kebugaran. Meskipun Fabio Carvalho (20) dan Harvey Elliott (19) sama-sama menunjukkan banyak janji, Klopp belum bisa mengandalkan keduanya sebagai konstanta.

Meskipun Bellingham, 19, juga seorang pemain muda, ia memiliki pengalaman melebihi usianya dengan lebih dari 100 pertandingan senior untuk Dortmund dan 17 lagi untuk Inggris. Banyak yang percaya dia akan menjadi salah satu gelandang terbaik di liga dan kapten Inggris masa depan, jadi tidak mengherankan jika Man City, Man United, dan Chelsea juga tertarik untuk merekrutnya musim panas mendatang.

Kasino MENANG BESAR

Siapa yang paling membutuhkan Bellingham untuk diperdebatkan. Dia adalah target yang jelas karena masalah lini tengah Liverpool, tetapi Stamford Bridge dan Old Trafford juga tertarik padanya. Meski City sudah memiliki Rodri dan Kalvin Phillips, mereka akan bersaing untuk mendapatkan Bellingham karena dia akan meningkatkan skuat asuhan Pep Guardiola.

Liverpool akan tampak seperti langkah menarik untuk Bellingham beberapa bulan yang lalu. Mereka telah maju ke tiga final Liga Champions dalam lima musim dan merupakan satu-satunya tim yang bersaing dengan supremasi City baru-baru ini di Liga Premier. Mereka adalah klub sukses dengan reputasi internasional yang terkenal.

Namun, klub Klopp memiliki awal yang buruk untuk musim ini. Mereka hanya memenangkan dua pertandingan Liga Premier dan berada di belakang pemimpin liga Arsenal dengan 11 poin. Indikasi lain dari inkonsistensi mereka adalah fakta bahwa mereka telah tertinggal dalam tujuh dari sembilan pertandingan mereka sejauh ini di semua kompetisi. Mereka hanya pernah melakukan ini sekali, dalam kemenangan 9-0 atas Bournemouth. Pemain penting di seluruh papan berada dalam kondisi buruk, termasuk Trent Alexander-Arnold, Van Dijk, dan Salah, sementara perolehan rekor klub Nunez hanya mencetak satu gol di Liga Premier.

Kasino Sportsbet.io

Dengan pertandingan back-to-back melawan Rangers di Liga Champions dan pertandingan melawan Arsenal dan Man City di Liga Premier, dua minggu ke depan bagi Liverpool akan menjadi penting. Masalah awal musim akan segera dilupakan jika mereka mendapatkan kembali performa terbaik mereka, tetapi Klopp merasa sulit untuk membayangkan yang lain.

Bellingham tidak akan kekurangan tawaran, tetapi perjuangan yang berkelanjutan dan pertempuran untuk kualifikasi Liga Champions ditambah dengan lini tengah yang membutuhkan operasi besar akan membuat Anfield kurang memikat. Liverpool harus segera menghentikan slide mereka karena alasan ini. Upaya pembangunan kembali akan lebih sulit jika terus berlanjut dan, sebagai akibat langsung, mereka gagal mencapai tujuan utama mereka.

Author: Steven Nelson